Monday, December 28, 2015

Peminat dan Diminat

7 bulan sudah berlalu, tapi hari ni baru Aman nak post tentang Pesta Buku PWTC 2015. Lagi beberapa hari je nak masuk 2016. Yeah, sangat produktif! Duh...

Setiap kali Pesta Buku PWTC, adalah 1 moment besar bagi hidup Aman sebagai orang dalam industri buku. Ini adalah waktu kami bertemu dengan pembaca, rakan kerja, rakan saing, malah idola dalam industri!

Tapi, tahun 2015 kali ini, adalah 1 moment yang EXTRA SPECIAL bagi Aman. Ini adalah 1 moment Pesta Buku PWTC yang Aman akan simpan elok-elok dalam memori. Hihihi!

PEMINAT
Alhamdulillah! Seperti yang korang sudah sedia maklum, pada Pesta Buku 2015 ini juga adalah pelengkap untuk siri pertama Lawak Sekolah yang Aman hasilkan! Tak sangka sudah berjaya siapkan 1 siri sebanyak 5 buah nomik ini!

Apa yang Aman perasan pada tahun ini adalah kehadiran tribe atau peminat nomik Lawak Sekolah yang agak ramai! Ada yang datang dengan bawa lukisan-lukisan fanart LS, ada yang bawa hadiah bertemakan LS, ada yang berkongsi pengalaman membaca LS, dan paling menarik ada juga yang datang dengan membawa kesemua koleksi LS dari rumah untuk ditandatangan!


Ya Allah! Serius Aman sangat bersyukur dengan setiap pembaca dan sokongan yang diorang dah beri pada Aman. Setiap senyuman, perbualan dengan mereka-mereka ini cukup menyuntik semangat Aman untuk jadi lebih better, lebih bagus lagi!

Aman selalu cuba hasilkan nomik yang terbaik. Lebih baik dari sebelumnya. Cuma Aman tak expect sokongan dari pembaca sebesar ini. Setiap kali Aman balik dari bertugas di Pesta Buku, Aman termenung kejap. Teringat pada pembaca. Teringat usaha semua. Aman tak sangka. Terima kasih!

DIMINAT
Aman juga merupakan seorang pembaca buku. Sebagai pembaca, Aman juga merupakan seorang peminat. Dalam dunia penulisan dan komik di Malaysia ini, Aman ada beberapa nama yang sentiasa menjadi idola Aman. Yang Aman pandang tinggi. Yang Aman jadikan mereka sebagai inspirasi. Dan Alhamdulillah, pada tahun ini, ada moment-moment special yang terjadi antara Aman dan setiap dari mereka.


KEITH | Kalau korang follow blog ini dan kenal Aman sebelum jadi pelukis, Aman memang sangat-sangat mengagumi karya Keith. Dalam blog ini pun ada beberapa entry yang menunjukkan struggle Aman masa mula-mula nak masuk industri komik Malaysia. Masa tu, komik-komik Keith yang menjadi rujukan utama Aman.

Setiap kali Pesta Buku dan Comic Fiesta juga, Aman akan aim untuk bertemu Keith. Kadang-kadang dapat bergambar, kadang2 dapat tengok dari jauh saja. Tapi, dapat tengok pun cukup buat Aman teruja. Nak dijadikan cerita, pada Pesta Buku tahun ini, Aman diberi tugasan untuk menjaga booth (tahun-tahun lepas Aman jaga diluar. Jadi boleh jalan2) Oleh sebab itu, Aman tidak sempat untuk keluar meronda ke booth lain.

Sedang Aman baca wassap di booth, tiba-tiba ada tangan mencuit bahu Aman. Aman simpan fon dan menoleh macam biasa. Kebiasaannya, pasti ada Blinkers mahu bertegur sapa. Tapi TAK! Bukan Blinkers! Bukan penulis! TETAPI KEITH! PELUKIS LAWAK KAMPUS!

Seriously, perasaan Aman masa tu sangat2 terkejut! Aman tak expect untuk dia kenal Aman (even untuk CUIT bahu lagi!) Jadi Aman macam orang gelabah terjumpa artis. Ah, malu betul kalau difikir muka teruja kodok Aman masa tu. Terus kat-kat situ juga Aman confess kat Keith. "I minat U! Karya U bagi huge impact kat I punya karier! Thank You! Thank You!" Serius. Muka teruja aku huduh giler. Sampai Keith pun nampak terkejut tiba-tiba diserang begitu. haha!

Terus Aman minta bergambar dan hadiahkan nomik Lawak Sekolah terbaru pada dia. Tapi ini pengalaman baru untuk Aman. Lepas je Keith pergi, Aman masih lagi tersenyum sendiri. Badan masing meremang. Tak sangka Keith kenal aku. OMG! ^_____^


BAHRUDDIN BEKRI | Ok. Korang dah dengar kes Aman fanboying pada Keith kan? Tapi tak semua orang yang Aman minat, Aman akan react sama. Encik Baha ini adalah penulis yang bagi impak dalam hidup Aman juga. Pertama kali Aman baca karya dia, ada KLIK terus dalam diri Aman yang kitorang patut jadi Bestfren! haha! Even sebelum Aman berkerjasama dengan Kak Ain Maisarah, Aman ada menanam niat yang satu hari nanti mahu melukis bersama Encik Baha.

Setiap Pesta Buku juga, Aman pasti akan membeli buku Encik Baha supaya ada reason untuk Aman berbual, bergambar dan dapatkan tandatangan. Berbeza dengan Keith, Aman lebih suka act cool dengan Encik Baha. Entah kenapa. Aman rasa kalau Aman fanboy sangat, dia akan takut dan lari nyorok bawah meja. Hahaha!

Jadi, seperti biasa, tahun ini Aman pergi bertemu Encik Baha lagi. Aman pergi dengan Azanil sebab kami berdua memang minat karya Encik Baha ni. Kami berbual-bual dengan dia dan bergambar. Kemudian, Aman berbual dengan beberapa pelukis Komik-M. Tapi Aman nampak Encik Baha sedang sendirian masa tu. "Ah! Ini masa yang bagus untuk berbual dengan dia!" Tapi Aman tak pergi berbual. Aman tatau nak bual apa. Pelik betul. Segan agaknya. Huhuhu!

Ada satu ketika, Aman pergi solat Zohor lewat. Hampir nak pukul 4. Jadi, Aman decide untuk lepak je surau dan tunggu Asar. Masa tu Encik Baha ada kat hujung surau. Seorang diri lagi. PELUANG! Tapi Aman segan lagi. Perasaan ini ialah perasaan respek. Bila kita respek seseorang tu, kita takut nak berbual dengan dia sebab takut kata2 kita akan buat dia annoying. Maybe sebab itu Aman tak berani.

Cuma Aman terfikir. Bila lagi? Setiap kali Aman baca karya Encik Baha. Aman selalu akan terdiam sejenak dan terinspirasi. So, kenapa tidak dapatkan inspirasi dengan tuan punya badan. So, Aman gagahkan diri untuk duduk disebelah Encik Baha.

Aman act super cool masa tu. Macam duduk sebelah member2 je. Hahaha! Tapi dalam hati dub dab! Tapi Aman nampaknya buat keputusan yang betul. Perbualan sempoi bersama Encik Baha selama 20 minit itu pun cukup beri Aman inspirasi dan lebih respek kat dia. Aman juga sempat confess pada Encik Baha yang Aman minat dia lama! Haha! Creepy betul aku ni. Aman bagitau jugak, masa tahun 2010, Aman dah aim untk bekerjasama dengan dia. (Peh! Macamla dia nak kerjasama dengan aku huhuhu) Tapi Encik Baha memang sempoi. Dia memang cool. Bagi cadangan itu ini. 20 minit tu memang happy gila!

Habis je solat Asar, sekali lagi Aman tersenyum seorang. Kalau Encik Baha terbaca post ini, aku tak salahkan dia kalau rasa aku creepy. Thanks sudi berbual dengan Aman!


AIN MAISARAH | Okey, mungkin ada yang kata Aman minat Kak Ain sebab Aman bekerjasama dengan dia. Nope! Kak Ain adalah inspirasi pertama Aman masa mula-mula nak masuk industri buku. Dia adalah ikon penulisan yang berjaya. Walaupun Aman masa tu tak pernah baca karya Kak Ain, tapi Aman selalu follow blog pink Ain Maisarah. Kadang2 ada menyamar jadi perempuan juga letak komen. Haha!

Aman pernah cerita dalam entry-entry lepas bagaimana diri Ain Maisarah itu sendiri membuatkan Aman stay dengan cita-cita mahu jadi pelukis komik walaupun ramai member yang mengecam dan persoalkan. Selepas bekerjasama, dan baca karya Kak Ain, Aman jadi lebih teruja kerana penulisan dan cerita Kak Ain sangat-sangat masuk dengan jiwa Aman!

Sejak dari itu, Aman banyak habiskan masa untuk baca hampir kesemua buku dan novel BLINK. Pada awalnya Aman baca kerana suka, tetapi sekarang ini hasil pembacaan buku-buku BLINK membantu diri Aman menjadi novelis pula. Alhamdulillah!

Ok, kembali pada kisah di Pesta Buku. Berbeza dengan Keith dan Bahruddin Bekri, tahun ini Aman ada bad memory dengan Kak Ain! Waaaaa! Aman demam semasa pesta buku. Jadi, Aman tak boleh dekat dengan Kak Ain. Sebab takut nanti berjangkit!

Kak Ain akhirnya berjangkit. Ah!! Serba salah sangat sepanjang Pesta Buku tu! Malah, tahun ini juga Aman tak berani nak bergambar dan minta tandatangan (Ya, Aman pun Blinkers juga!) pada Kak Ain! Sebab takut nanti jangkitan lagi worst. So, tahun ini, tiada gambar, tiada tandatangan, tiada nak bual2 lama. Ah! Sedih!

* * * * *

Okey lah. Sepatutnya entry blog ini dibahagi dua bahagian. Tapi tak apalah. Aman sekali lagi nak ucapkan terima kasih dan minta maaf pada smeua individu yang hadir berteu atau tidak bertemu Aman. Aman sangat-sangat appreciate segala moment. InsyaAllah, tahun hadapan akan jadi lebih menarik lagi. Amin!



Terima kasih untuk pembaca dan geng yang memberikan hadiah-hadiah pada Aman tahun ini! (gambar KIRI) Wah! Tahun ini paling banyak Aman dapat! Thanks!

Gambar KANAN ini pula buku-buku yang Aman beli sempena Pesta Buku. Bila nak baca? Hontah lah! Buku pesta buku tahun-thaun lepas pun ada tak habis baca. Aishhh...

Thanks semua!

^_____^

-out-

Saturday, December 26, 2015

Untuk 3 Tahun

 

Aman ingat lagi, Tuan Amal selalu pesan bahawa dalam setiap perkara yang kita buat, tempoh yang terbaik adalah 3 tahun. Selepas 3 tahun, KENA upgrade diri.

Itu yang berlaku pada Kak Ain Maisarah. Pada tahun 2007, Kak Ain mula menjadi seorang penulis novel yang bergerak solo. Menghasilkan banyak karya-karya bestseller sendirian. Hanya Tuan Amal di sisi menjadi penyokong setia kepada pembinaan jenama Ain Maisarah itu sendiri.

Setelah 3 tahun, Kak Ain mula upgrade dirinya. Tahun 2010, BLINK mula diperkenalkan dan Kak Ain mula bekerjasama dengan penulis lain. Semakin banyak lagi karya bestseller dihasilkan, semakin tinggi kejayaan diri Kak Ain dan Tuan Amal.

Aman sebagai orang dalam, sentiasa memerhati dan mengidola kesungguhan Tuan Amal dan Kak Ain dalam membangunkan BLINK ini. Dapat menjadi sebahagian daripada kumpulan kecil ini adalah sesuatu yang besar bagi Aman. Sampai sekarang Aman betul2 bersyukur diberi peluang untuk bersama BLINK. Betul2 bersyukur apa yang berlaku pada 3 tahun lepas...

* * * * *

3 TAHUN LEPAS...

Tahun 2012, Aman mula dijemput dan menyertai BLINK secara official oleh Tuan Amal dan Kak Ain. Ketika itu Aman ditawarkan 2 posisi serentak. Pegawai pemasaran BLINK dan pelukis nomik BLINK. Sebagai seorang yang sedang freelance, 2 peluang itu bagaikan rezeki yang bergolek.

Manakan tidak, Aman ditawarkan kerja dalam bidang buku (yang Aman suka) dan diberi peluang menerbitkan karya (yang Aman lagi suka!). Ketika itu, Aman bekerjasama dengan Azanil Fitri, seorang penulis BLINK senior.

Kerjasama antara Aman dan Azanil adalah 1 perkara yang memang cool. Kitorang sekepala dan senang kerja bersama. Walaupun Aman selalu submit lambat...huhu...  Aman berharap kerjasama kami berdua ini akan terus kekal setiap tahun dan nomik Lawak Sekolah bakal menjadi ikon kepada pasaran nomik pada masa hadapan.

Aman sangat-sangat enjoy 3 tahun Aman bersama dengan BLINK. Banyak yang Aman belajar ketika diri Aman ini bergelar pelukis nomik dan pegawai pemasaran BLINK.


* * * * *

SELEPAS 3 TAHUN....

Kini tahun 2015. Awal tahun lagi Aman sudah teringat akan kata-kata Tuan Amal. "KENA upgrade diri!" dan Aman mencuba untuk mengambil risiko.

Awal tahun, Aman meletakkan sebahagian jawatan dan kerja Aman semata-mata untuk fokus kepada penghasilan karya. Hilang sebahagian kerja, hilang juga sebahagian gaji. Namun, Aman tahu ini masanya untuk Aman laju sementara masih ada peluang dan masa.

Aman pilih untuk menjadi penulis novel.

Alhamdulillah, bermula dengan belajar menulis status Facebook ala2 Kak Ain Maisarah, kini Aman sudah menulis 1 buku novel bersama. Bagi Aman ini satu upgrade diri yang berjaya.

Namun, Aman tetap mahu melukis. Tetapi Aman tahu, agak sukar mahu menulis dan melukis serentak dalam satu-satu masa. Jadi, Aman decide untuk upgrade selangkah lagi.

Aman tubuhkan team nomik sendiri.

Ini adalah sesuatu yang baru bagi Aman. Malah, baru juga buat BLINK. Aman ambil keputusan untuk membangunkan sesuatu yang cukup bermakna dan dekat dengan diri Aman. Detik ini baru bermula, namun Aman berharap kerjasama bersama Danial Haikal dan Amna Syakira ini akan berkembang dengan jayanya.


* * * * *

Sekiranya Kak Ain Maisarah yang dahulunya novelis kini membangunkan BLINK BOOK. Aman Wan juga yang dahulunya penomik mahu membangunkan BLINK NOMIK!

Aman tak pasti apa yang bakal terjadi pada tahun-tahun mendatang. Tapi Aman harap, 3 tahun lagi, 1 lagi tapak akan Aman langkah.

3 TAHUN LAGI...

InsyaAllah

-out-

Tuesday, December 8, 2015

Cabang Baru. Langkah Baru.


Aman sendiri tak tahu nak cakap perasaan kali ini. Ianya sama seperti kali pertama nomik Lawak Sekolah diterbitkan. Tapi... lain sikit.

Pertama kali Aman pegang novel ini, Aman membaca isi dalamnya. Kejap-kejap baca ending. Kemudian baca tengah-tengah. Kemudian ke bahagian babak lain. Dalam kepala terfikir,
"Pehh...ni semua aku yang tulis?"

Memang itu lah. Peh.

Maybe selama ini Aman dikelilingi dengan angan-angan dan dunia lukisan kartun dan komik. Komik dan lukisan membesar bersama. Jadi apabila Aman officially terbit nomik (novel+komik), perasaannya seperti usaha dari kecil kini tak sia-sia.

TETAPI sekarang ini Aman terbitkan novel.

Novel pertama.

Perasaannya pelik. Teruja, kagum dan tak percaya. Tak pernah terlintas pun dulu dalam kepala untuk bergelar Novelis. Memang Aman juga pembaca novel tetapi tidak lah begitu tegar dulu. Sejak Aman join BLINK baru lah perasaan membaca novel itu semakin membuak-buak. Mungkin sebab Aman sudah tahu usaha yang dihasilkan dalam novel.  Sudah nampak betapa strugglenya penulis. Sudah sedar seni baru bernama penulisan kreatif ini.

Itu lah dia.


Dulu Aman selalu bayangkan menulis novel ini lebih mudah dari melukis komik. Tapi keduanya ada pro dan con. (Nanti boleh Aman buat 1 entry khas tentang Novel vs Komik) Cubalah bayangkan, even 1 ayat seperti "Dia kemudiannya rebah menghempas ke lantai..." pun sebenarnya perlu memerah otak. Perlu fikirkan banyak aspek.


Adakah ayat ini relevan?
Adakah perkataan rebah itu sesuai?
Adakah ayat ini mudah untuk disebut?
Adakah ada ayat ang terulang-ulang?

Peningkan? Even 1 ayat sebenarnya adalah 1 usaha keras. Sejak Aman menaip novel ini, baru Aman dapat rasa sendiri susah dan payah menjadi penulis. Dan tentu jugalah keseronokan dan kepuasannya.

Aman memang berterima kasih sangat pada Kak Ain Maisarah dan Tuan Amal yang memberi Aman peluang untuk bekerjasama dan mencuba dalam cabang baru ni. Begitu juga dengan rakan penulis, editor dan segala yang terlibat dalam industri buku kerana banyak memberi inspirasi dunia Aman sekarang. Ini satu dunia baru yang Aman akan teroka dan sangat teruja.


InsyaAllah. Satu lagi jalan telah dihamparkan. Dengan lafaz Bismillah, kini Aman mulakan langkah...

Terima kasih Allah.

^____^

-out-

Saturday, November 7, 2015

Novel sulung AmanWan - LEMBAGA KERUSI BELAKANG

Pada suatu petang yang hening ( klise gila ayat ) sedang Aman makan keropok sambil baring, tiba-tiba dapat 1 mesej beserta link website dari Kak Editor.
"Suka mana satu?"
Bila Aman klik sahaja link itu, terteralah 3 jenis kaver novel ini.

YEAY! KAVER NOVEL SULUNG AMAN SUDAH KELUAR!!

Ya Allah! Happynya rasa! Teringat masa pertama kali kaver nomik Lawak Sekolah ditunjukkan. Perasaan teruja yang sama! Ini ialah novel sulung Aman! Tak pernah-pernah diri ini terfikir mahu jadi penulis novel, namun sejak bersama BLINK dan dikelilingi novelis, aura mereka terserap juga dalam diri. Maka terhasillah sebuah novel seram - LEMBAGA KERUSI BELAKANG~!!

v ( >   w  < ) v

Sememangnya buku seram adalah yang selalu menjadi tarikan buat diri Aman kalau ke kedai-kedai buku. Tapi Aman sebenarnya tidaklah berminat pada 'seram tipikal' seperti pocong semua tu. Tapi lebih kepada horror yang ganas, berdarah-darah dan ada monster!

Tapi cerita hantu tipikal pun okey sahaja kalau plot menarik. Hihihi!

Apapun, novel pertama ini memang banyak cabaran! Aman tak mahu hasilkan sebuah cerita yang hanya nak momokkan pembaca. Aman mahu hasilkan sebuah plot yang ada rasa. Ada feel. Jadi, terhasillah kisah Lembaga Kerusi Belakang ni yang ada nilai sahabat, keluarga dan bermain dengan perasaan pembaca. Yosh!

Selain dari itu, Aman mahu kekalkan prinsip buku BLINK. Walaupun novel hantu, tetapi tetap kekalkan Bahasa Melayu Penuh dan mesra syariah. InsyaAllah tidak terpesonglah sesiapa yang membaca cerita ni. Amin!

Ahhh~ Apapun, sekarang ini semangat terus membuak-buak untuk hasilkan novel seram seterusnya. Yup! Cerita ni ada prekuel dan sekuel juga. Aman sedang tulis sejarah kemunculan "Lembaga Kerusi Belakang" yang menghantui dalam novel ini.

Novel kedua itu akan lebih ganas dan seram. Rasanya terpaksa letak "Untuk Pembaca Matang" juga agaknya kerana banyak konflik dan babak yang agak gory dan creepy. Muahaha!

Jadi, sementara novel kedua sedang disiapkan, apakata korang undi mana di antara 3 kaver ini yang menjadi pilihan? Bagitahu Aman ya!

^_________^

-out-

KAFE KHENIT ada Mat Jantan?


Wah, siapakah mamat hensem di atas ini? Haaa...asyik-asyik cerita pasal Kisha dan Para je, sekali sekala kita letak watak mamat jantan dalam cerita girlish ni. Mana tahu boleh jadi hero ke? Amacam? Sesuai tak muka hero blonde camni?

Apapun, Aman agak suka episod Kafe Khenit kali ini sebab episod ini antara yang Aman banyak lukis detail. Watak, kek, latar belakang. Fuhh...memang penat tapi hasilnya agak puas hati.

Aman harap pembaca akan semakin suka dengan cerita Kafe Khenit ini. InsyaAllah manalah tahu satu hari nanti Sead Studios (syarikat animasi yang buat animasi Awang Khenit) tiba-tiba teringin mahu jadikan Kafe Khenit sebagai animation. Wah, memang teruja la nak tengok si Kisha dan si Para tu bergerak! Macammana la agaknya suara diorang ya. hehehe!


Apapun, tak salah berangan ye dok! Jadi, kepada yang belum dapatkan Majalah Awang Khenit isu 5 ini, mesti dapatkan segera sebelum stok habis di kedai-kedai runcit!!

Yoshh!!

-out-

Wednesday, September 16, 2015

Inspirasi Baru: Jason Segel

Dulu, Aman pernah buat 1 entry tentang seorang pelakon popular yang juga merupakan seorang penulis iaitu Chris Colfer. Dia snagat memberi inspirasi buat Aman. Kini, seorang lai pelakon yang Aman respek sudah terbitkan buku juga! Yesss!!!

Jason Segel. Aman mula mengenali dia ini sejak tonton sitcom How I Met Your Mother. Watak dia dalam sitcom itu sangat-sangat best dan kemudian Aman sangat bersyukur personaliti dia diluar juga best! Dia seorang yang multi-talented. Berlakon, menyanyi, main muzik dan kini menulis buku kanak-kanak! Pehhh!! (Kalau nak ikutkan, dia just tulis skrip then ada co-author yang tuliskan novel tu)

Actually, dia terbitkan buku tahun lepas tapi Aman baru tahu sekarang. (Cis! Lambat betul kau AmanWan!) Berdasarkan review pembaca, buku bertajuk NIGHTMARES! ini mempunyai 3 elemen yang Aman suka iaitu seram, kelakar dan memberi motivasi.

Mengenali Jason melalui interview-interview di Youtube, Aman dapat rasakan dia mempunyai personaliti dan pemikiran yang Aman boleh relate dengan diri. Kalau nak ikutkan, dia ini antara ikon yang Aman rasa dekatlah. (Mungkin istilah ikon itu terlalu berat) Senang cakap, kitorang boleh sekepala. Haaa! Done!

Apapun, Aman cukup happy dengan berita ini. Kadang-kadang Aman mengeluh apabila ada banyak benda nak buat dalam satu masa, tetapi melihat mereka yang multi-talented sebegini, dan sifat positif mereka, buatkan Aman ingin berusaha lagi kuat. InsyaAllah!

Sekarang ini, Aman bersyukur kerana kerjaya Aman dalam industri buku ini semakin bercambah. Selepas menjadi pelukis, kini sedikit demi sedikit bakal menghasilkan novel seram (versi pecah2 kepala. Untuk pembaca matang eceh!) yang bakal diterbitkan pada Pesta Buku Antarabangsa 2016. Aman cukup excited sekarang. Maybe sebagai penulis/pelukis newbie, karya Aman masih tak cukup bagus. Tetapi, bak kata Jason Segel (dalam interview di video bawah ini)....

"A lot of people are afraid to be made fun of, so they don't sit through being bad at something until they good at it." - Jason Segel


Jangan takut buat silap. Yang penting, teruskan perjuangan untuk maju ke hadapan. Amin!

-out-

***Lately Aman obsess dengan band Fall Out Boy. Dengar cerita lagi, diorang pun ada tulis buku dan novel grafik??? PehhhhhHH!!!!!

Mood Patriotik di KAFE KHENIT


Okey. Aman agak busy lately sehingga Aman terlupa nak update tentang majalah Awang Khenit isu Merdeka tempoha hari! Alamak! Nasib baiklah hari ini sambutan Hari Malaysia, jadi bagi Aman masih tak terlewat dan perfect untuk promot! Hehe!

Ok, dalam edisi Merdeka ini, Aman diminta untuk hasilkan cerita yang agak patriotik. Tapi, bagi Aman cerita tentang semangat patriotik adalah benda yang terlalu ramai orang buat. Semua orang tahu kita kena cintakan negara. Jadi, dalam komik Kafe Khenit, Aman hanya lukis kisah bagaimana kehidupan 2 orang pembuat kek ketika hari Merdeka terjadi.

Huhu... maybe komik ini terlalu santai. Well, Aman agak mengaku yang banyak lawak berulang-ulang. Jadi, next isu Aman bajet untuk tambah watak baru dengan perangai yang lain dari lain. Hope boleh tambah keceriaan pada komik Kafe Khenit ni. Hihihi!


Jadi, Aman pun tak mau cakap banyak. Siapa yang belum dapatkan majalah ini, cepat berlari ke kedai majalah sekarang!! Sebelum isu ini tiada lagi dipasaran. Cepat! Cepat! Cepat!

Apapun, selamat Hari Malaysia! Teruskan keamanwanan!
Hihihi!

-out-

Monday, September 7, 2015

Pekomik yang Jauh


Ahh...sibuk betul. Memang tak sempat nak update apa-apa.

Menjelajah ke sekolah-sekolah di negeri Melaka selama 2 minggu dan Kuantan pula seminggu. Ini mahu ke Johor pula. Kemudian siapkan karya komik Awang Khenit untuk bulan September, siapkan rangka novel dongeng untuk Kak Izanor, settlekan hal Lawak Sekolah, rekod video untuk Youtube dan pastu mandi kat Sunway Lagoon lagi... Eh? Itu tak kira busy ya? Hihihi!

Phew~

Waktu tengah-tengah sibuk begini, kalau buka FB, mesti nampak ramai kawan-kawan komik having fun sama-sama. Well, life Aman bukanlah miserable okey! Aman juga seronok dengan geng BLINK yang sangat gila-gila. Cumanya Aman kadang2 miss dengan member2 komik yang Aman biasa lepak dulu-dulu.

Sesi-sesi drink n draw semua tu. Apa boleh buat, duduk jauh kan?

Well~ Even Aman jauh di sini, Aman doakan geng2 pekomik juga dalam keadaan yang sentiasa fun dan hasilkan banyak lagi karya komik. Sama-sama kita berusaha!

Yosh!

-out-

Thursday, July 23, 2015

Manusia yang Berjalan | PART 2


Kekadang tengah aku berjalan, aku tengok ada orang yang melalui jalan yang lain. Ada masuk sungai, ada masuk hutan. Masa tu aku cuba menyahut.

"Weh, bukan situ jalan nak success. Ikut jalan raya ni ha!"


Ada yang dengar dan ikut kata aku. Tapi ada yang senyum kemudian terus berenang ke sungai dan meredah hutan belantara. Aku pelik awalnya. Diorang tahu jalan itu sukar tetapi kenapa masih lalu situ? Kenapa masih percaya cara itu?

Aku teruskan juga perjalanan di atas jalan tar ini. Bersama beberapa orang yang percaya akan jalan yang kami lalui. Bezanya, ada yang jalan di hadapan, ada yang di belakang. Ada yang berlari, ada yang naik motosikal.

Kemudian, jalan tar yang kami lalui retak dan berlubang. Perjalanan yang aku rasa senang, kemudian mencabar. Ada yang berjalan perlahan-lahan. Ada yang berhenti terus kerana tidak mahu risiko tinggi. Malah ada juga yang terus jatuh ke dalam lubang.

Mana yang sempat aku tarik tangan, aku tarik. Mana yang tidak, aku cuma berdoa mereka akan jumpa jalan yang seterusnya. Jalan tar ini kini rasa sukar sangat untuk dilalui. Aku mula ragu2 adakah ini jalan yang betul. Entah2, masuk sungai atau hutan adalah jalan yang tepat. Kemudian aku melihat di kiri dan kanan.

Hutan di sebelah aku kedengaran ada bunyi ngauman singa. Aku lihat ada yang dibaham, ada yang selamat. Ada yang tersangkut dipokok, ada yang dapat mencantas mudah.

Sungai pula berombak besar. Ada yang tenggelam. Ada yang meluncur dengan tenang. Ada yang diserang jerung. Ada yang berkawan dengan haiwan lautan.

Ketika itu aku sedar. Tidak kiralah ikut hutan, ikut sungai mahupun jalan tar. Setiap laluan ada cabarannya. Setiap laluan ada seronoknya. Yang penting, kami semua sedang menuju ke arah yang sama.

Tanya diri dan kemampuan kita. Kau mampu berenang atau menebas atau pandu kereta? Kau sukakan air atau memanjat atau berlari? Kau kena tanya diri kau apa kemampuan kau dan apa laluan yang KAU SUKA. Kalau kau suka dengan laluan kau, tidak kiralah jalan berlubang, serangan singa mahupun ombak, kau tetap lalui dengan gembira. Ini pengalaman dalam perjalanan kau.

Aku kini faham. Setiap orang laluannya berbeza. Dalam setiap laluan juga mereka akan alami cara perjalanan ang berbeza. Malah, aku lihat, mereka yang jatuh ke dalam lubang ada juga melalui laluan bawah tanah yang tidak pernah aku tahu sebelum ini. Hebat!

Bagi aku, yang penting masing-masing teruskan berjalan.

Aku dan beberapa orang kini meneruskan perjalanan kami. Ada yang mahu masuk hutan. Ada yang mahu mencuba sungai pula. Aku tidak kisah. Kesemua jalan adalah possible untuk berjaya.


Ketika aku sedang berjalan beramai-ramai. Tiba-tiba ada seseorang hentikan perjalanan tiba-tiba. Aku pelik.

"Kenapa kau berhenti di sini? Kejayaan jauh lagi dihadapan sana."


Dia senyum. Tiba-tiba ada beberapa orang kanak-kanak muncul dan memeluk dia. Masa itu dia berkata, "Perjalanan aku sampai sini saja. Ini sudah cukup buat aku gembira."

Aku masih tak mengerti. Aku teruskan juga perjalanan. Kemudian setelah beberapa ketika, ada beberapa orang lagi turut berhenti dengan rela hati.

"Kami sudah sampai. Dan kami gembira ada di sini." kata mereka. Aku bingung. Kenapa mesti berhenti sednagkan kejayaan belum dapat lagi? Aku teruskan perjalanan.


Seorang demi seorang berhenti di destinasi yang berlainan. Tetapi mereka berhenti dengan gembira dan cukup senang hati. Aku masih berlari dengan beberapa orang lagi. Aku kemudian memaling muka melihat ke belakang. Melihat wajah-wajah mereka yang berhenti dan aku tinggalkan.

Wajah mereka bahagia.


Ketika itu aku sedar. Mereka sudah capai kejayaan yang mereka SUKA. Kejayaan yang cukup bagi mereka. Mereka adalah orang-orang yang berjaya. Berjaya dengan cara, situasi yang berbeza. Berjaya dengan apa yang mereka ada.

Aku tersenyum. Kadang-kadang cerita hidup ini bukannya bermula dari A hingga Z. Ia mungkin bermula dari huruf F. Mungkin juga dari huruf L. Malah dia juga cukup hingga huruf P untuk berhenti dan buatkan diri rasa puas hati.

Aku faham sekarang ini. Ada satu masa, apabila kita rasa kita sudah berjaya, tidak kira besar mahupun kecil, ia tetap dinamakan kejayaan.

Aku memandang semula kehadapan. Masih lagi jauh perjalanan. Beberapa rakan aku mengangguk tanda bersedia untuk terus mara.

Kami berlari semula.

Tetapi aku pasti, suatu masa nanti aku akan berhenti juga. Perjalanan terlalu jauh di hadapan. Aku mungkin tidak dapat sampai ke sana. Tetapi apa yang aku janji pada diri ini. Tidak kiralah di mana aku berhenti nanti, aku mahu berhenti dengan perasaan SUKA. Perasaan yang aku rasa,

"Aku sudah berjaya!"


-out-

Manusia Yang Berjalan (part 1)

Sunday, July 19, 2015

AYAH TAK MATI KE? | cerpen


Encik Rashid asyik menggaru-garu kepala. Si anak yang berumur 5 tahun berjalan terkedek-kedek kearahnya.

“Ayah, hari ni ahad ek?”

“Bukan. Hari ni hari Rabu. Kenapa Muiz?”

“Kalau ayah ada kat rumah, selalu hari Ahad.”

Encik Rashid menggaru lagi kepalanya bagaikan ada kutu bersarang sekeluarga. Susah betul mahu diterangkan situasinya pada anak kecil itu.

“Ayah tak kerja hari ni. Kena gantung.”

“Kena gantung? Ayah tak mati ke?”

Encik Rashid tergelak sendiri. Logik budak. Namun dilayankan saja.

“Tak mati kena gantung ni. Nanti dapat kerja, ‘hidup’ balik la.”

“Ooo…” Si anak kecil terangguk-angguk. Encik Rashid tersenyum saja lalu kepalanya digaru lagi. Okey. Mungkin memang berkutu. Eww!

“Sudahlah. Muiz pergi main dengan adik dalam bilik ya? Ayah nak berehat.”

Si anak angguk. Terkedek-kedek Muiz masuk ke dalam bilik bertemu adik perempuannya. Encik Rashid masih duduk di atas sofa memikirkan masalah yang melanda. Kepalanya digaru semul… Seriously, Encik Rashid. Kau perlu jumpa doktor. Now.

* * * * * * * *

Mimi berdiri terketar-ketar di atas kerusi mini berwarna pink. Walaupun umur baru 3 tahun, namun dia akur sahaja mendengar arahan abangnya.

“Adik takut…” bibir Mimi terjuih. Dirinya masih berdiri tegak di atas kerusi itu. Muiz pula leka mengikat tali buaian erat-erat ke leher adiknya. Selesai kerja, dia tersenyum puas hati.

“Tak apa. Ayah kata, kalau gantung tak mati.”

Lalu kerusi ditarik.

END


Thursday, July 16, 2015

Kad dari Penomik

Selamat Hari Raya!!

Peh! Punyalah lama tak tulis kad raya, tahun ni 29 keping Aman buat! Siap ada lukisan lagi!!

Tempoh hari Aman ada beli 30 kad raya eksklusif Lawak Sekolah. Aman bercadang untuk beri kepada beberapa pembaca Lawak Sekolah yang selama ini dah banyak beri sokongan. Tahniah!!


Tapi oleh sebab kad raya ini terhad, jadi Aman terpaksa beri pada pembaca terpilih sahaja. Maaf ya!!

Aman serba salah sebenarnya. Namun tak apa. InsyaAllah kalau Aman rajin, tahun depan Aman try bagi pada semua. Eceh!!

Ok la, malam raya ni malas nak online lebih2. Hubungan offline diutamakan dahulu ya!

Salam lebaran!

-out-

Tuesday, July 14, 2015

Masalah Raya KAFE KHENIT


Wah, wah! Majalah Awang Khenit isu ke-3 sudah pun keluar! Ini bermakna episod baru siri komik KAFE KHENIT juga sudah boleh dibaca!

Paling istimewa, majalah kali ini adalah edisi khas Aidilfitri! Haaa...semua cerita pasal raya saja. Jadi, kalau korang nak balik kampung tu, jangan lupa beli dan boleh baca dalam kereta.

Komik Kafe Khenit juga berkenaan hari raya! Kebiasaannya, bila nak raya semua orang happy. Tapi berbeza dengan Kisha dan Para yang bekerja di Kafe Khenit. Diorang tengah resah gelisah tu. Sebab apa? Haaaa....itu kena beli dan baca la!

Untuk episod kali ini, ada penambahan 1 lagi mukasurat. Jadi, bermula isu ini, Kafe Khenit akan ada 5 pages setiap isu. Kalau ramai suka baca, bolehlah demand berpuluh pages. Hihihi! Episod kali ini ada sentimental value untuk kita renung bersama. Aman mahu sambil gelak-gelak, kita dapat mesej juga. :)

Okeylah! Kalau kornag sudah beli dan baca, jangan lupa tinggalkan komen atau kritikan ya! Aman akan cuba baiki untuk isu-isu yang akan datang.


Okey lah, Aman mahu sambung lukis episod 4 pula. Episod 3 sudah submit, rasa bangga pula diri ini. Hihihi!

-out-

Wednesday, July 8, 2015

Aman dan Anugerah


Alhamdulillah! Alhamdulillah! Alhamdulillah! Alhamdulillah!

Banyak hadiah Aman dapat semasa malam Royalti BLINK tempoh hari. Malam royalti tu sebenarnya majlis penyerahan check royalti (untuk jualan buku tahun lepas) kepada penulis-penulis. Tapi, tahun ini sedikit berbeza, BLINK menjadikan malam ini ala2 ABPBH gitew~!!

Siap ada award, anugerah, pengumuman siapa paling tinggi royalti, siapa paling aktif pemasaran dan lain-lain. Memang meriah! Memang BLINK!

Apa yang best event begini adalah dia kasi semangat penulis tu naik. Bila tengok rakan lain succes, jadi masing2 akan cuba untuk jadi terbaik. Lagipun, kumpul ramai2, gelak2 memang syok!


* * * * *

PENERIMA ROYALTI KETIGA TERTINGGI


Serius, Aman memang tak expect pun dapat ini. Sebabnya, 2 penulis yang dapat royalti tertinggi royaltinya berpuluh ribu. Memang lah Aman belum capai tinggi tu lagi. Haha! Namun, Alhamdulillah bila Aman pegang poster award tu, semangat Aman berkobar-kobar mahu pecut Azanil Fitri dan Kak Izanor Sharif supaya dapat royalti yang puluhan ribu juga macam diorang! Aamin!

Tahun depan? Nope, dengan melihat prestasi Aman yang malas2 tahun ini (ditambah dengan krisis GST lagi), rasanya tahun depan tak boleh expect lebih. TAPI... Tapi, tahun 2017 nanti Aman akan pastikan royalti berlipat ganda!

* * * * *

PENULIS PALING AKTIF PEMASARAN


Haaa...yang ini Aman memang expect lah. Sebab tahun lepas 65 buah sekolah Aman telah jelajah, agak banyak tu! Namun, jelajah ke sekolah-sekolah pun bukannya jual buku sendiri sahaja, pasarkan juga karya rakan-rakan penulis dan pekomik yang lain. Sama-sama berjaya, sama-sama industri buku di Malaysia dapat berkembang ye dok.

Cuma yang Aman tak expect, apabila diberi 2 gram emas sebagai hadiah. Wah! Wah! Boleh lah simpan. Mana tahu nanti boleh juga laburkan.Hehe! Tahun ini Aman telah jelajah 49 buah sekolah (setakat entry ini sedang ditaip) dan insyaAllah akan bertambah. Tahun ini juga ramai penulis BLINK sudah aktif ke sekolah dan akan datang ada maskot lagi. Maskot Robita! Yeay!



Atas ini ialah gambar ketika Malam Royalti BLINK tahun lepas. Pertama kali dapat award Penulis Paling Aktif Pemasaran. Masa ni Aman dapat duit RM300 untuk membeli jam (jam pink lagi! hoho) dan dapat trofi tangan pegang mic buat peace (tabung The Voice sebenarnya. haha!) which is irony sebab tangan peace itu maksudnya AMAN, Aman memang pegang microfon jika bagi talk di sekolah, dan Aman memang menyanyi ketika bagi talk. Yup, i sing. Deal with it!

* * * * *

Apapun, Aman harap malam royalti ini akan jadi tradisi BLINK. Maybe akan datang boleh buat betul2 gah ala-ala Grammy Award. Eceh~!!

Tapi tak mustahil bukan?

^______^

-out-

Friday, July 3, 2015

Birthday Berhantu

Umur sudah 27.

Ah, entah kenapa setiap kali besday datang, Aman pasti akan persoalkan diri "Apa perbezaan diri kau berbanding tahun lepas?"

Perbezaan? Hanya kurus 1 kg. Itupun sebab puasa. haha!

Walau apapun, besday Aman tahun ini memang tidak tenang dibuatnya. Manakan tidak, tahun ini juga Aman berjinak-jinak untuk menulis novel. Di saat semua rakan sebaya ada baby manusia, Aman hanya menambah baby karya je. Hihi.

Nak dijadikan cerita, tup tup deadline yang diberi adalah pada hari jadi Aman sendiri. 1 Julai 2015.

Nak dijadikan konflik pula, Aman tak siap tulis pada tarikh tu.

Haaa... tak kemain cuak diri ni menaip pantas! Dari sahur hingga ke sahur esok harinya asyik duk menaip cerita.

Alhamdulillah! Setelah diberi extra 24 jam, Aman dapat juga siapkan novel sulung Aman ini!! Weeee~!! Aman diberikan peluang untuk menulis cerita seram. Hah! Memang faveret!

Aman mula meminati novel dengan membaca karya-karya Darren Shan yang dikenali sebagai penulis novel horror nombor 1~!! Dari dulu lagi Aman memang mahu hasilkan cerita seram-seram, ganas-ganas seperti Darren ini. Walaupun novelnya agak ganas, tetapi tetap ada value, humor dan mesej yang buatkan Aman berfikir.

Itu yag Aman suka dnegan karya Darren Shan. Itu yang Aman jadikan dia sebagai salah seorang idola dalam dunia penulisan.


Oh, ironinya! Besday Aman jatuh pada 1 Julai. Aman submit novel (dan bergelar penulis seram) pada hari berikutnya iaitu 2 Julai. Dimana itu adalah besday Darren Shan! Weeee~!

Sudahlah kami ini sama-sama Abang Tembam, sama-sama juga menulis cerita seram!

Hehehe!

Aman berharap, moment ini adalah detik permulaan untuk karier Aman sebagai penulis pula dalam industri buku di Malaysia ini. Seronok juga mencuba sesuatu yang baru setiap kali.

Doakan Aman sukses ya!

-out-

p/s-- Di atas itu adalah kaver mockup sahaja. Tajuk novel? Biarlah rahsia buat sementara.. hihihi

Saturday, June 13, 2015

KAFE KHENIT kini dibuka!


Sudah lama tidak melukis untuk majalah komik. Paling akhir ialah pada tahun 2012. Masa tu Aman melukis komik LABUBULA untuk majalah G3. Namun oleh sebab kesalahan Aman, komik itu tak sempat habis pun di dalam majalah tu.

Bulan lepas, Aman tiba-tiba dapat 1 mesej dari editor majalah The Amazing Awang Khenit ni. Bertanyakan tentang peluang untuk melukis dalam majalah mereka yang masih baru. Peh! Memang 1 peluang yang best! Lagipun, siapa je yang tak pernah tengok animasi Awang Khenit kan? Animasi yang cukup lawak sama macam baca APO atau Ujang!

Cuma pada awalnya Aman ragu-ragu sekejap. Takut kalau Aman buat komik bersiri, komik itu tiada ending sama seperti komik LABUBULA yang pernah Aman hasilkan dulu. Lagipula, editor minta komik yang berwarna. Aman tidak selalu kaler artwork. Jadi, takut juga kalau susah...

Akhirnya, Aman terima juga tawaran ini. Bagi Aman, Aman sudah masuk dalam industri komik sejak tahun 2009. Hampir 6 tahun dan takkan asyik mahu di tahap selamat je. Sebab itulah, Aman anggap tawaran ini adalah tawaran yang baik untuk Aman berlatih improve diri Aman untuk berkarya ke tahap atas lagi. Satu cabaran ni!

Berkenaan melukis komik bersiri, Aman akhirnya decide untuk lukis 1 siri sitcom. Iaitu siri yang tiada cliffhanger di hujung komik. Nak baca tak ikut turutan pun boleh. Aman sangat selesa dengan konsep begini. Komik apa? Haaa...oleh sebab Aman ni peminat sitcom 2 Broke Girls, kisah 2 minah bimbo yang buat kedai cupcake, jadi Aman pun buatlah komik bertajuk KAFE KHENIT!

Cumanya, watak KAFE KHENIT ini adalah tentang seorang minah yang serabut dan gila-gila, bekerja pula dengan seorang minah yang pendiam tapi pembersih tahap dewa dalam 1 kafe comel penuh cerita suka duka! Konfem lawak dan kiut-kiut aje ceritanya! Hihihi!

Hope korang akan suka dengan komik KAFE KHENIT ini. Nanti komen-komenlah kalau sudah baca ya. InsyaAllah Aman akan improvekan diri lagi. 


Dengan ini, Aman mengumumkan, komik KAFE KHENIT....

......kini dibuka!

Selamat membaca!

-out-

Sunday, March 29, 2015

5 Nomik Siap dan Lengkap!

AKHIRNYA~!!

SIAP SUDAH! LENGKAP SUDAH! BEBAS SUDAH!


Pagi tadi selepas Subuh, siap juga kerja-kerja editing layout untuk nomik Lawak Sekolah #5: Belajar Survival kali ini! Yeay~!!!

Dengan ini, Aman telah berjaya melengkapkan siri Lawak Sekolah musim pertama ini. Ya, Lawak Sekolah hanya akan ada 5 buku sahaja!

5 BUKU SAHAJA!

Selepas ini, Aman bebas untuk hasilkan siri nomik yang berlainan. Dalam kepala memang dah banyak cerita yang tersedia. Kalau boleh, nak kenalkan sekelompok watak-watak baru.

Namun, Aman rasa agak sayang untuk tinggalkan 5 watak Lawak Sekolah (Robita, Bard, Nera, Noru, Faezah) serta merta. Setelah 4 tahun bersama-sama... Sayang juga pada mereka ini. Huhuhu!

Jadi, Aman sudah decide untuk hasilkan siri Lawak Sekolah (season 2). Watak-watak yang sama tetapi dengan konflik yang lebih hebat dan tambahan watak-watak baru yang lebih kelakar! InsyaAllah, siri terbaru ini bakal membuatkan pembaca Lawak Sekolah semakin suka dengan setiap watak-watak!



Doakan yang terbaik untuk Aman dan siri nomik BLINK ya!

Terima kasih kerana bersama Aman selama 4 tahun ini.

4 TAHUN. 5 NOMIK. 1 KISAH.

Lawak Sekolah (season 2)
Here I come!

-out-

Friday, March 27, 2015

Kekal atau Tukar Tajuk?


Aman sentiasa berharap dapat kembangkan watak-watak dalam nomik Lawak Sekolah ni. Terutama sekali mereka berlima. Sekarang ini, Aman sudah lengkapkan 1 siri Lawak Sekolah (edisi BELAJAR). InsyaAllah akan ada banyak lagi nomik akan Aman hasilkan.


Aman sendiri sudah ada cerita-cerita spin-off dan kisah silam tentang mereka berlima yang mahu Aman jadikan siri nomik juga. Tetapi, sekarang Aman agak confuse samada mahu kekal gunakan tajuk LAWAK SEKOLAH atau tidak. Contohnya:

Aman ingin hasilkan siri nomik tentang Noru dan Kelab Melukis. Adakah better kalau Aman buat tajuk...

Lawak Sekolah 1: Kelab Melukis!
Lawak Sekolah 2: Komik terbuang?
Lawak Sekolah 3: Kembali bersatu!

ataupun,

Kelab Melukis 1: Catatan Pertama!
Kelab Melukis 2: Komik Terbuang?
Kelab Melukis 3: Kembali bersatu!

Sekarang masih keliru. InsyaAllah siri nomik tentang mereka berlima ini akan dihasilkan. Pada masa itu, tengok sahajalah, samada siri-siri itu masih kekal dengan jenama LAWAK SEKOLAH, atau setiap siri mempunyai nama yang berlainan.

-out-

Friday, February 27, 2015

Penamat Buku dan Siri Baru



Semalam, Aman dan tim BLINK berkumpul untuk adakan sesi reka cerita. Pehhh...presentation kali ni agak puas hati juga. Jalan cerita yang agak solid dan best juga bagi Aman. (eceh, puji cerita sendiri..pfft!!)

Tapi ini bukan idea Aman sorang. Sehari sebelum presentation, Aman meeting berjam-jam dengan penulis bersama untuk kuatkan idea presentation ni. Ini idea gabungan Aman dan penulis-penulis heibat!


Semalam, Aman bertemu dengan Kak Izanor, juga ada Fazla pada waktu tengah hari. Selama 4 jam, lepak di Pizza Hut bincang tentang 2 buku terakhir untuk Siri Dongeng ini. Memang agak mencabar sebab kami sedang reka cerita yang sedang capai konflik besar. Segala persoalan, segala loophole, segala flow mesti solid dan mantap. Kalau tak, the whole series akan hancur. Memang mencabar tapi super fun!! Sebab dengan Kak Izanor, kami buat cerita dunia dongeng dan fantasi, jadi kena banyak tonton filem dan baca buku fairytale untuk dapat inspirasi. Kewl!


Pada malam pula, Aman meeting dengan Azanil thru Whatsapp. Kami tinggal jauh, tapi ada media social, takkan tak guna kot kan? So, meeting kitorang selama 2 jam. So far, Lawak Sekolah ni tak banyak isu sebab dia cerita yang ringan berbanding Siri Dongeng, dan jalan cerita tak boleh complicated sebab ia lawak. Tapi, kami dapat decide konsep yang agak best dengan idea spin-off yang super cool untuk projek masa depan. Super excited untuk tengok watak2 Lawak Sekolah terus berkembang!

Apapun, result dari presentation adalah positif! Kak Ain kata jalan cerita Siri Dongeng agak kukuh. Cuma kami perlu menambah konflik besar awal-awal. Ini kerana novel dongeng lagi 2 buku nak tamat. Jadi, 3 buku terakhir perlu disemak supaya tiada loophole dan dapat hasilkan penamat yang memberi impak!

Lawak Sekolah pula Tuan Pengurus kata APPROVED untuk dilukis dan ditulis! Yeay!! Sebenarnya, Aman present siri baru Lawak Sekolah. Musim ke-2. Eh? Kenapa musim ke-2? Bukan siri Lawak Sekolah patutnya ada 10 buku ke? Haaaa..itu Aman cerita next entry. 


Sekarang ni, Aman masih lagi edit dialog dan layout Lawak Sekolah 5. Tapi, kena bersedia untuk next buku juga. Asyik-asyik lambat lukis je, hope kali ni boleh laju sikit. Yosh! Lawak Sekolah yang terbaru ini akan muncul 2 watak baru yang sangat-sangat fun! 2 watak ini ada kelainan dengan watak lain di Lawak Sekolah. Malah, kali ini Robita dan kawan-kawan akan hadapi 1 konflik besar yang akan mengejutkan! Ahhh! Takshabarnyeee nak lukis! >w<


-out-

Monday, February 23, 2015

Nomik Kelima SIAP LUKIS!


Pehh...pehh....pehh...~!!

Alhamdulillah setelah beberapa purnama bersengkang mata, pecah kepala, stress melanda, diet tak jaga... eh, macam la diet sebelum ni. Puii.

Apapun, akhirnya Lawak Sekolah kelima SIPA dilukis!!!


Maksud aku...SIAP DILUKIS~!!

Alangkah happy nya sekarang ini. Siap tengah-tengah malam tadi. Walaupun penat sebab baru balik travel dari Terengganu, walaupun patut tidur awal sebab ada jelajah sekolah awal pagi-pagi, walaupun rasa penat dan ngantuk teramat...TAPI bila pena siap melukis lakaran terakhir, segala penat rasa berbaloi-baloi! Segala beban diganti rasa enjoy! Rasanya mahu menjerit Ohohohohoiiii~!!

Apapun, kerja Lawak Sekolah ini belum siap sepenuhnya. Sama seperti buku keempat, Aman perlu edit dialog dan layout nomik ini sendiri. Malah, buku keempat mahu reprint, jadi Aman juga kena re-edit buku keempat sama. Wah! Ini stage baru. Hope segalanya berjalan lancar!

Oklah, taknak tulis panjang2. Memang kejar masa sekarang ni. Dengan uruskan baju Sheeply Sweet lagi, sampai vlog pun tak sempat-sempat nak edit ni. Huhu.

"AmanWan, sikit je lagi. Pastu boleh celebrate dengan SELFIE~!!"


-out-

p/s-- BTW, korang suka tak cover Lawak Sekolah 5 ini? Rasanya kaver Lawak Sekolah yang paling tercantik kan? Hihihi..thanks to designer dan colorist yang hebat! ^^

Friday, January 30, 2015

Semakin Hampir Deadline


Sebulan ini Aman terpaksa sunyi sekejap update blog. Bukan kerana malas, tetapi kerana sedang fokus. Ataupun, CUBA fokus! Haha!

Aman sekarang diberi deadline akhir oleh editor untuk siapkan nomik Lawak Sekolah ke-5 ni! Setelah berbulan-bulan TERlanggar tarikh yang sepatut submit, akhirnya semangat untuk sambungkan cerita ini kembali juga!

Nomik kali ini agak istimewa bagi Aman. Aman sentiasa mahukan siri ini jadi better dari buku sebelum. Aman sangat sukakan flow cerita dalam nomik kali ini. Malah, ada juga babak emosi dan motivasi yang dapat diselitkan dan direlatekan oleh semua watak-watak utama Lawak Sekolah.

Ya, nomik kali ini Aman memang fokus terhadap perkembangan setiap watak. Robita, Bard, Nera, Faezah dan Noru. Korang akan dapat baca setiap watak ini akan matang dan ada perubahan setapak dalam nomik kali ini. Hope semuanya akan berjalan lancar.

Tak sabar nak kasi korang baca!

Apapun, keep doakan Aman buat yang terbaik ya!

YOSH!

^_____^

-out-

Thursday, January 1, 2015

Segalanya Tentang 2014

Ah, tamat sudah tahun 2014.


Bagi Aman, 2014 juga adalah tahun yang agak padat. Walaupun impian utama Aman tak tercapai sepenuhnya, tapi tak bermakna tak banyak perkara menarik yang terjadi. Jom imbas sekejap apa kejayaan Aman untuk tahun 2014 yang lepas.


*  *  *  *  *

1- LAWAK SEKOLAH TERBIT
Ok. Aman hanya mampu terbitkan 2 nomik sahaja untuk tahun ini. Sepatutnya buku ke-5 juga terbit dan siap tahun 2014. Tetapi sifat tangguh-tangguh Aman akhirnya sampai 2015 pun tak siap-siap. Adoi. Ini antara impian utama yang tak cukup sempurna bagi Aman. Tapi not bad la. Tahun 2015 ini Aman target 3 nomik! InsyaAllah juga akan ada 1 siri nomik baru yang watak utamanya seorang perempuan. Tungguuuu~!!



*  *  *  *  *

2- JADI NOVELIS
Fuh! Nak menulis novel bukannya mudah. Tapi alhamdulillah tahun 2014 Aman telah terlibat juga dalam pembikinan novel BLINK! Aman telah berjaya hasilkan 2 rangka cerita iaitu Aku Mahu Bodyguard Sensasi (yang bakal di tulis oleh Naim Jalil) dan siri dongeng ke-8 iaitu Siti Badang VS Gadis Bintang (yang bakal ditulis oleh Izanor Sharif). InsyaAllah pada tahun 2015, Aman nak cuba tulis novel sendiri pula. Yosh!



*  *  *  *  *

3- AKTIF YOUTUBE
Pada awal Januari 2014 Aman ada attemp untuk hasilkan vlog weekly, tapi terkandas separuh jalan. Kemudian bulan November 2014 Aman cuba lagi dan alhamdulillah so far setiap minggu Aman dapat consistent hasilkan vlog. Hope ini akan berterusan hingga ke tahun depan! 



*  *  *  *  *

4- JELAJAH SEKOLAH
Tahun 2014, Aman telah menjelajah ke 65 buah sekolah! Yeah! Agak banyak tu. Tahun 2015 ni Aman harap dapat pergi ke lebih banyak sekolah-sekolah lagi. Seronok woo! Meriah!



*  *  *  *  *

5- DAPAT AWARD
Ketika sesi Majlis Malam Royalti BLINK, Aman diberi anugerah dan hadiah kerana menjadi penulis/pelukis yang paling banyak mempromosi buku ke sekolah-sekolah. Alhamdulillah! Dapat RM300 untuk beli jam.....dan sampai hari ini Aman masih agi simpan duit tu sebab susahnya nak jumpa jam warna biru pink untuk lelaki! Awal tahun ni mesti beli juga!


*  *  *  *  *

6- MASUK AKHBAR
Oh, tak sangka juga Sinar Harian sudi keluarkan cerita tentang Aman di dalam akhbar. Gambar Aman pakai tudung tuala pulak tu yang dipilih jadi menghias page. Haha! Thanks ya!



*  *  *  *  *

7- PERGI TRAVEL
Whoah! Rasanya tahun 2014 adalah tahun Aman paling kerap naik flight! Aman juga akhirnya berjaya melawat ke luar semenanjung! Aman telah pergi ke Sabah 2 kali (Sandakan & Kota Kinabalu) dan pergi ke Sarawak 2 kali juga (Sibu @ Kota Samarahan). Semuanya sebab sertai Pesta Buku. Hihi!



*  *  *  *  *

8- LULUS UJIBAKAT
Hahahahahaha! Tahun ni juga Aman buat gila join ujibakat lakonan yang diadakan oleh Grand Brilliance di Sri Pentas. Bukan apa. Bukan nak jadi pelakon ke apa. Cuma nak mencuba rasa ujibakat. Kali pertama kena reject sebab macam pelakon teater katanya. Kali kedua try, baru lulus ke final. Aman juga berkenalan dengan ramai kawan baru yang minat berlakon. Nak join shortfilm tak? 



*  *  *  *  *

9- FAMILY BARU
Panggil Aman uncle! Muahaha! Aman juga dah ada anak buah tahun 2014. Si botak, Umair! Umur tak sampai setahun tapi dah sama-sama berlakon dalam vlog Aman yang bertajuk 'Citarasa Gambar'. Pergilah tengok. Comel kot kitorang!



*  *  *  *  *

10- JOIN SEMINAR
Aman banyak sertai seminar untuk belajar lebih banyak perkara. Antara seminar yang Aman join tahun 2014 ialah Seminar Drama Festival KL (dapat jumpa Rosyam Nor dan ramai artis yang bercerita pasal dunia filem), Seminar IMKK (seronok dapat belajar dari Dr Azizan Osman tentang marketing) dan Seminar Now Everyone Can Speak (seriously sangat best! Dapat belajar pasal public speaking dan dapat jumpa Aznil Hj Nawawi!).



*  *  *  *  *

11- BAGI TALK
Aman teringin nak bagi talk di IPT atau dengan orang-orang dewasa. Tahun 2014 Aman hanya sempat memberikan talk bertajuk "Potensi Komik dalam Pasaran Sekolah" dihadapan pengkarya-pengkarya hebat Comichat! InsyaAllah tahun 2015 nak cuba bagi talk lebih banyak. Nak asah bakat public speaking ni. Penat praktis depan cermin! Yosh!



*  *  *  *  *

12- CIPTA BRAND
Dan last sekali, Aman akhirnya berjaya untuk produce brand atau jenama Aman sendiri iaitu Sheeply Sweet! Ini sepatutnya story-based punya brand. Tapi komiknya tak sempat buat lagi. T-shirt je yang dah ada dulu. Tahun 2015 nanti, Sheeply Sweet ni akan mulakan langkah. Sangat excited!



*  *  *  *  *

Seriously, banyak yang terjadi. Tahun ini, tahun 2015, Aman akan pastikan akan jadi lebih baik dari 2014 sebelum ini. InsyaAllah. Amin!

-out-